Jika Sikap Mahasiswa Seperti Ini, Tak Heran KKN Akan Abadi | Jempol ‘tuk Pak Marliadi Susanto

Perkuliahan baru saja berakhir, jadi saya dan rekan-rekan lagi disibukkan mengoreksi ujian mahasiswa. Tak disangaka hari ini saya dikejutkan oleh percakapan antara rekan saya dan tiga orang mahasiswanya.

Namakan ketiga mahasiswa tersebut X,Y dan Z. Mereka mendatangi pak Adi (Marliadi Susanto) untuk membicarakan nilai yang dikeluarkan dosen alumni UGM ini. Saya menguping dibalik lemari…, dan kurang-lebih beginilah percakapan mereka:

“Pak saya minta kebijaksanaan bapak, nilai saya E di mata kuliah matematika bapak” kata mahasiswa X, “loh emang kenapa dengan nilai E?” timpal pak Adi, mahasiswa A menjawab, “Pak saya mau wisuda, tinggal mata kuliah bapak yang belum lulus, jika dapat E , maka saya musti mengulang tahun depan”, pak Adi tersenyum mendengarnya, “kalau saya kasi E artinya kamu belum layak wisuda, bukan berarti karena kamu mau wisuda maka mata kuliah lain harus dipaksakan lulus”. Mahasiswa Y kemudian bicara, “pak saya malu sama keluarga jika dapat E, tolong kasi kebijaksanaan”, pak Adi menjawab “saya kan sudah bilang di awal kuliah, belajar yang baik jangan sampai menyesal kemudian”. Mahasiswa Z punya alasan lain, “pak tolong dibantu kasi tugas buat kita bertiga, biar kita berusaha lagi”, pak Adi menjawab “loh bukannya sudah saya berikan kesempatan berusaha sepanjang smester, kalau saya memberikan kalian keistimewaan lagi, maka saya mendzolimi teman-teman kalian yang lain”.

Akhirnya setelah banyak rayuan tak mempan, ketiga mahasiswa tersebut pulang.

Saya tidak habis pikir….., bagaimana cara berpikir mahasiswa tersebut, masa mau lulus mesti maen lobi-lobi (kaya koruptor aja tuh). Jika kebiasaan ini terus dipelihara oleh mahasiswa, maka tak heran jika korupsi, kolusi dan nepotisme akan terpelihara di negeri ini.

Sebagai mahasiswa jika dapat E harusnya menjadikan itu introspeksi diri untuk kedepan, tidak perlu malu karena itu adalah pelajaran berharga bagi dirinya. Nilai E berarti teguran dari Tuhan bahwa kita kurang berusaha, dan itu suatu anugrah dari Tuhan berupa petunjuk dimana kita salah.

Melalui tulisan ini saya ingin memberikan apresiasi buat pak Marliadi Susanto, jika semua dosen bijaksana seperti itu, maka dunia pendidikan indonesia akan memiliki masa depan yang lebih baik.

Hmm….., perasaan saya sering banget ngasi E di mata kuliah saya, koq ga ada yang protes kaya diatas yah??

 

Foto hanya ilustrasi, bukan dari kejadian yang sebenarnya.
Didalam foto: Marliadi Susanto, Abdurahim, Aulia Rosita dkk

Iklan

36 comments on “Jika Sikap Mahasiswa Seperti Ini, Tak Heran KKN Akan Abadi | Jempol ‘tuk Pak Marliadi Susanto

  1. Sebagai mahasiswa saya sc ga pernah ky gto Mas .. Amit2 aja .. Alhamdulillah nilai saya ga bagus2 amat., ga jelek2 amat juga .. Memang susah KKN itu dikurangi., apalagi dihilangkan .. SUDAH TRADISI .. Cukup miris juga sc .. Tetap semangat Mas sebgai dosen., semoga sukses .. ^^

    • Tapi seperti kata aak gym, jika ingin merubah sesuatu yg besar:
      1. Mulai dari yg kecil
      2. Mulai dari diri sendiri
      3. Mulai skrg juga

      Mudahan hal kecil dari Marliadi Susanto ditiru banyak org ya.

      Sukses juga ya

  2. Wah.. Cerita nya bagus mas adit! Jujur saya juga pernah gitu, tapi buat nilai UTS doank!

    Jika mendapati nilai UTS yg kelewat hancur (nilai 20). Maka saya biasa nya minta kesempatan diadakan ujian perbaikan. Karena akan susah sekali mengejar nilai tinggi di UAS kalo UTS nya cuma 20!

    Ini bukan karna saya gak belajar, tapi seringkali dosen menuntut jawaban yg perfect harus sama persis dgn teori di buku baik titik ataupn koma nya!
    Atau seperti UTS statistika saya dulu, kelamaan mikir dan kehabisan waktu, jadi dapat nilai 50 dh 😀
    Untung bisa ngejar di UAS, he he..

    Tapi kalo nilai akhir nya udah keluar, ya saya ikhlas..

    Btw, saya suka kesel dgn dosen2 yg suka jarang masuk, 2 kali masuk kelas lgs UTS, disuruh belajar sendr dari buku.. Sharus nya kalo memang benar2 sibuk, jangan menyanggupi jadi pengajar.. Gilaran banyak yg gak lulus, mahasiswa nya di bilang bego ;( hiks

    • Betul, yg masuknya jarang2 itu ga layak jadi dosen mas. Kebanyakan tuh ngajar gara2 tuntutan ekonomi, gaji dosen kecil, harusnya mau banyak duit ya jd pengusaha kan mas? Jadi dosen itu kan pengabdian, butuh rasa tulus menyebarkan ilmunya walau gaji kecil.

  3. Iya benar.. Namun yg lebih menyakitkan tuh kalo dosen nya dari kalangan atas.
    Seperti mata kuliah perdagangn int’l saya, dosen nya mantan direktur PPEI dan Dirjen perindustrian.

    pembagian nilai nya di kelas Dipanggil satu2.. Kasian yg dapat nilai jelek, dibilang dandanan oke, tp otak km isi nya asap doank.. Astaga. Byk yg nangis tuh mas..
    Mungkin beliau terbiasa jadi pimpinan! Smoga dosen2 bisa bertutur kata yg baik saat ada mahasiswa ny yg mendapat nilai buruk!

  4. wah jadi inget nih pak
    nilai saya jadi D gara2 si dosen ga terima pernyataannya dibantah sama saya
    jadi sedih waktu itu 75% di kelas D itu semua sama karena kita beda pendapat ama si dosen
    padahal jelas2 si dosen pernyataanya yang dikasih salah ma dibantah ga cuma dari kami aja
    tapi orang luar pun juga tau kalo itu salah
    dosennya aja yang kolot

  5. yahhh inilah gambaran potret pemuda sekarang yang maunya mendapat hasil maksimal dengan jalan minimal…minimal nglobi maksudnya 😀
    ehhh…side ternyata dari mataram ya? ini aku juga lagi ada tugas dilombok sebulan…kapan2 kalo ada waktu buat acara kopdar…sekarang ni aq kos dibelakang hotel pesaban daerah karang bengkulan…side tinggalnya dimana?

  6. barusan saya konfirmasi ke kampus ternyata memang dosennya bermasalah
    tapi kenapa mahasiswa seperti kami yang dikorbanin?
    harus mengulang semester depan 😦

  7. hahahhaha… soalnya kalo nile dari pak adit itu bener-bener keliatan usaha mahasiswanya (LOL)
    kita ngumpulin nile dari 1-80 kalo mau dapet A, ujian juga 5 kali.. saya suka yang begitu..transparan.. menurut saya hal ini yang sedang diusahakan untuk mencegah KKN yaitu TRANSPARANSI, buktinya pak adit masih megang rekor dosen dengan mahasiswa ber nilai E terbanyak tapi gag ada yang protes.. semangat pak (saya juga semangat hhehe..)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s